GudangVoucher - Esports.ID

Kisruh MSC 2018 Berbuntut Mundurnya AirAsia Saiyan

basittt
29/07/2018 12:06 WIB
Kisruh MSC 2018 Berbuntut Mundurnya AirAsia Saiyan
AirAsia Saiyan Facebook Page

Tak ada gading yang tak retak, sepertinya perumpamaan itu yang paling cocok untuk menggambarkan situasi yang terjadi di MSC 2018. Sukses berjalan selama 2 hari sejak Jumat (27/7) di JIExpo Kemayoran, ternyata di penghujung hari ke-2 MSC 2018 muncul satu masalah yang cukup rumit dan melibatkan dua tim di Grup A, yakni Aerowolf Roxy dan AirAsia Saiyan. Apa yang sebenarnya terjadi?

Fase grup merupakan tahap untuk menentukan 2 tim teratas dengan poin tertinggi untuk melaju ke babak semifinal baik Grup A ataupun B. Hingga akhir pertandingan di hari ke-2, Aerowolf Roxy dan AirAsia Saiyan yang berada di Grup A ternyata dapatkan poin sama dari 4 kali pertandingan, di mana mereka sama-sama peroleh 2 kali kemenangan. Oleh sebab itu, untuk menentukan 1 slot menuju ke semifinal ditetapkan berdasarkan peraturan yang telah disepakati dan ditandatangani oleh semua pihak terkait.

Dari sini masalah terjadi, manakala AirAsia Saiyan ditentukan sebagai tim yang lolos ke semifinal berdasarkan peraturan yang mereka pegang (mengacu pada Kill-Death Aggregate). Namun, pihak Aerowolf Roxy menyanggah dan lakukan protes terhadap keputusan yang diberikan. Bukan tanpa alasan, karena Aerowolf Roxy miliki pegangan kuat juga dari surat perjanjian yang mereka tanda tangani (mengacu pada Head-to-Head). Alhasil, terkuak bahwa ada 'miss' dari pihak penyelenggara pada surat perjanjian yang diberikan, di mana terdapat 2 surat perjanjian berbeda yang ditandatangani kedua tim menyangkut hal tersebut.

Mau tidak mau, pihak penyelenggara lakukan diskusi bersama kedua tim dan menarik keputusan awal (yang meloloskan AirAsia Saiyan), kemudian menawarkan solusi dengan lakukan rematch kembali untuk Aerowolf Roxy dan juga AirAsia Saiyan (BO1).

Merasa kecewa karena dapatkan keputusan yang tidak adil, AirAsia Saiyan mengambil langkah tegas dengan mundur dari MSC 2018. Hal tersebut diungkapkan resmi melalui Facebook Page AirAsia Saiyan sekitar pukul 05.30 WIB. Bahkan di akhir statement-nya, AirAsia Saiyan berencana mengambil tindakan hukum terhadap kasus ini dan tak lupa memberi selamat kepada tim Aerowolf Roxy yang melaju ke babak semifinal MSC 2018.

Statement AirAsia Saiyan (Bahasa Malaysia):

"Kami mohon maaf kepada penyokong-penyokong kami dan rakyat Malaysia.

Kami daripada AirAsia Saiyan dengan sebulat suara menarik diri daripada MSC 2018 atas tanda protes kepada pihak penganjur iaitu RevivalTV selepas mereka menarik balik keputusan mereka untuk memberikan slot separuh akhir kepada ASYN selepas bantahan keras pasukan Aerowolf. RevivalTV menyuruh kami bermain satu match baru BO1 dengan Aerowolf untuk slot ke separuh akhir.

Kami dengan pendirian teguh, percaya bahawa slot separuh akhir MSC2018 adalah milik kami berdasarkan kontrak yang telah ditandatangi antara pihak kami dan pihak RevivalTV pada 24 Julai 2018. Kami menolak keputusan pihak penganjur untuk rematch demi nama dan maruah pasukan ASYN.

Seperti yang telah berlaku pada hari pertama, bantahan kami untuk rematch telah ditolak selepas Aerowolf tidak bersetuju untuk 'rematch'. Kami rasa bahawa untuk kes ini, kami mempunyai hak untuk menolak 'rematch' untuk slot separuh akhir.

Berikut adalah kronologi apa yang berlaku:

9 PM: ASYN menang match dengan Digital Devil dan sepatutnya mara ke separuh akhir dengan “Kill Difference”
11 PM: Pihak penganjur mengumumkan kepada pihak ASYN, AERO, dan RevivalTV bahawa kami telah layak ke separuh akhir.
1 AM: Pihak penganjur (RevivalTV) bersama dengan Moonton dan Aerowolf datang ke lobi hotel kami untuk berbincang mengenai kes dan butirannya boleh didapati di bawah:

Pihak penganjur menjelaskan bahawa pasukan Aerowolf telah menandatangani kontrak yang berbeza dengan kami pada 3 Julai 2018 semasa sidang media MSC 2018. Kontrak Aerowolf adalah dalam bahasa Indonesia dan mereka juga menunjukkan buku peraturan pertandingan yang baru yang ditandatangani oleh pasukan Aerowolf dan RevivalTV.

Oleh itu, terdapat dua kontrak yang berbeza di antara pasukan yang terlibat dengan pertandingan MSC 2018, dan selepas perbincangan yang telah berlangsung selama 2 jam, cadangan untuk menyelesaikan masalah adalah dengan mengadakan satu match Best-of-1 di antara ASYN dan AERO untuk slot separuh akhir - dan sekiranya kami menolak cadangan tersebut, kami akan 'disqualified' daripada MSC 2018.

Kami berasa ini adalah satu keputusan yang tidak adil kerana kesalahan daripada pihak RevivalTV tidak sepatutnya menjejaskan integriti pertandingan ini, terutamanya apabila pengumuman kepada semua pihak telah diputuskan pada pukul 11PM semalam.

Sebagai wakil Malaysia di MSC, kami bersependapat bahawa integriti pertandingan amat penting untuk pembangunan esukan di Asia Tenggara, dan ianya bukanlah sesuatu yang kami boleh bertolak ansur dua kali, dalam dua hari pertandingan MSC ini.

Dengan itu, sebulat suara, kami, ASYN mengambil keputusan untuk menarik diri daripada MSC 2018. Selain itu, kami juga akan mengambil tindakan undang-undang terhadap pihak RevivalTV kerana kontrak kami yang ditandatangi di antara pihak ASYN dan RevivalTV.

Kami kecewa, tetapi kami percaya bahawa ini adalah keputusan yang betul demi pembangunan esukan untuk masa depan. Sekali lagi, kami ingin memohon maaf kepada penyokong-penyokong ASYN dan juga rakyat Malaysia kerana gagal mengibarkan bendera Malaysia pada hari ketiga MSC 2018.

Akhirnya, kami ingin mengucapkan selamat maju jaya kepada pasukan Aerowolf di peringkat separuh akhir MSC nanti."

Facebook Page AirAsia Saiyan:

Meskipun pada akhirnya Aerowolf Roxy yang maju ke semifinal, namun kasus ini cukup mencoreng acara tahunan yang cukup megah dari Mobile Legends ini. Bagaimanapun juga, kompetisi tetap harus berjalan dan semoga keputusan yang diambil semua pihak bisa menjadi pembelajaran lebih baik ke depannya untuk industri eSports, khususnya di ranah Asia Tenggara.

Bersiap lanjut ke MSC 2018 day 3 yuk! Aerowolf Roxy (Indonesia) akan bertemu dengan Aether Main (Filipina), sedangkan RRQ.O2 (Indonesia) akan melawan Digital Devils (Filipina). Kamu dukung siapa, Sobat eSports?