Jelang Grand Final IEG 2018, PKPI Usulkan RUU Esports!

basittt
23/01/2019 19:48 WIB
Jelang Grand Final IEG 2018, PKPI Usulkan RUU Esports!
PKPI x IEG 2018

Babak penentuan juara Indonesian eSports Games (IEG) 2018 yang disponsori oleh Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) akan dimulai akhir pekan nanti. Bertempat di Jakarta Convention Center (JCC) tepatnya pada 26-27 Januari 2019, terdapat 6 cabang game yang dipertandingkan, mulai dari DOTA 2, CS:GO, PUBG Mobile, Mobile Legends: Bang Bang, Tekken 7, hingga Point Blank.

Ketua Umum PKPI Diaz Hendropriyono mengungkapkan, "PKPI berkomitmen akan memperjuangkan Rancangan Undang-Undang (RUU) Sistem Keolahragaan Elektronik (esports) sebagai bukti nyata kontribusi memajukan industri dan ekonomi digital di Indonesia."

Esports.ID Fanpage Facebook

RUU Sistem Keolahragaan Elektronik (esports) ini akan menjadi hal pertama dalam agenda legislatif PKPI jika memperoleh kursi di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia (RI) periode 2019-2024. Jika RUU tersebut lolos, industri esports dipastikan akan mendapatkan dukungan yang signifikan dari pemerintah, baik pusat maupun daerah.

Salah satu usulan PKPI dalam RUU tersebut terkait pengakuan negara akan status profesional atlet esports. "Misalkan saja di Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga, PKPI ingin agar Kementerian Dalam Negeri bisa mengizinkan kolom pekerjaan diisi sebagai atlet eSports. Dari sisi imigrasi, atlet Indonesia yang akan bertanding di luar negeri diharapkan dapat menggunakan visa khusus atlet."

Pengakuan tersebut kemudian akan menjadi dasar bagi kemudahan-kemudahan untuk atlet esports, seperti jaminan hari tua. Dari sisi infrastruktur, PKPI akan mendorong agar setiap provinsi memiliki stadion esports yang dapat menyelenggarakan kompetisi bertaraf internasional serta memperjuangkan terciptanya tim nasional esports Indonesia untuk berbagai macam game.

Meskipun PKPI menyambut baik status esports sebagai bagian Forum Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia (FORMI), partai akan memperjuangkan keinginan atlet esports agar cabang olahraga mereka diakui oleh Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI). Hal ini akan memungkinkan esports dipertandingkan di Pekan Olahraga Nasional (PON) 2020. "Jika PKPI duduk di Senayan [DPR-RI], komunitas esports akan dinaungi oleh dobrakan legislatif ini," pungkas Diaz.

Bersama Diaz, juga hadir di konferensi pers Ketua Departemen esports PKPI Yudi Kurniawan, Ketua Penyelenggara IEG 2018 Frans Silalahi, dan influencer esports Monica Carolina alias Nixia. Yudi menegaskan bahwa penyelenggaraan IEG 2018 yang telah berlangsung sejak Desember 2018 merupakan gebrakan PKPI sebagai satu-satunya partai politik dengan Departemen esports dalam mendukung industri esports Indonesia.

Bagaimana menurut pendapat kamu, Sobat Esports tentang rencana dari PKPI? Share pendapat kamu yuk!