Akhir dari Sebuah Era Puppey Gagal ke TI12

Mallasak
01/09/2023 15:57 WIB
Akhir dari Sebuah Era Puppey Gagal ke TI12
Credit:Team Secret

Satu-satunya yang tersisa The International (TI) Clement "Puppey" Ivanov telah gagal mempertahankan rekornya saat Team Secret digulingkan dari kualifikasi Eropa Barat (WEU) TI12 oleh Quest Esports. Secret memulai dengan kuat di game pertama tetapi kalah karena beberapa kekalahan teamfight yang tak terduga.

Meskipun pulih dengan kuat di game kedua, ahkirnya pun kalah di game ketiga setelah outdraft. Dengan 11 TI di belakangnya, Puppey membagikan pemikirannya tentang tahun yang sulit di Twitter, menyatakan "mungkin akhirnya saatnya untuk kehilangannya. Tidak ada penyesalan, hidup selalu berubah. Damai." Di sisi lain, Quest pindah ke final braket bawah di mana ia mengalahkan Luna Galaxy untuk lolos ke TI12.

Di game 1, kedua belah pihak memilih pahlawan dengan kerusakan tinggi tetapi Secret-lah yang memanfaatkannya sebaik-baiknya dengan memilih pahlawan sejak dini. Offlane berjuang untuk Quest saat Tobi terbunuh tiga kali dalam tujuh menit pertama. Namun, Secret tidak dapat memanfaatkan sedikit keunggulan kekayaan bersihnya saat Quest memainkan peta dengan sempurna, memprioritaskan pertanian untuk dua intinya. Itu bermuara pada pertarungan tim di akhir permainan, karena Quest mengalahkan Secret dan membangun keunggulan besar dalam hitungan menit, memungkinkannya untuk dengan cepat mengalahkan tujuan lawan dengan membawa Luna dan menang dalam 54 menit.

Credit:Valve

Di game 2, Armel mengamuk di pertengahan Ember Spirit, berakhir dengan KDA 19-1-8. Dia bergerak dengan bantuan dukungannya untuk menemukan pembunuhan, membiarkan offlaner dan membawanya ke pertanian. Dengan ruang terbuka dan semua pahlawan Secret jauh di depan, Fbz di Brew Master bahkan memilih Hand of Midas dan Radiance. Draf Quest bukanlah yang terbaik dalam bermain dari belakang dan kited dalam pertarungan tim saat Secret melaju ke kemenangan 39-menit.

Di game 3, dengan hanya lima pembunuhan dalam 15 menit pertama, semuanya berjalan perlahan. Draf Quest lebih baik dalam game ini karena memiliki pahlawan pertarungan tim yang lebih baik. Drow Ranger dari Crystallis ditargetkan dalam pertarungan tim, dengan semua inti Quest - Pangolier, Sven, dan Brew Master - bergegas ke dalamnya, sementara Fbz dimatikan oleh kombo dukungan Rubick dan Oracle. Spiral menurun Secret dimulai segera setelah pertarungan tim dimulai, dan Quest mencatat kemenangan komprehensif setelah 37 menit.

Penggemar Puppey berharap bahwa setelah memenangkan edisi pertama dan memiliki berbagai penyelesaian selama bertahun-tahun, termasuk finis 5-6 di TI8, 4 di TI9, ketiga di TI10, dan 2 di TI11, edisi ke-12 dari acara paling bergengsi Dota 2 akan menyelesaikan lingkaran penuh yang memuaskan baginya. Sayangnya, bukan itu masalahnya. Pemain membawa warisan begitu lama, lolos untuk 11 TI berturut-turut, tetapi sekarang tidak ada lagi all-timers, itu berfungsi sebagai pengingat pedih dari transisi Dota 2 ke generasi kedua.

 

 

Upcoming Tournament Lihat Semua >
Belum ada event
Ongoing Tournament Lihat Semua >
Belum ada event
Video Pilihan
Solo MMR
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
Team MMR
1 Team Falcons 1674
2 Team Spirit 1588
3 Gaimin Gladiators 1550
4 Xtreme Gaming 1536
5 Entity 1532
6 CyberBonch-1 1520
7 BetBoom Team 1501
8 Aurora.1xBet 1487
9 G2 x iG 1454
10 VGJ Storm 1450