Pertarungan Sengit Team Liquid dan Gaimin Gladiators di Riyadh Master 2023

Mallasak
26/07/2023 21:24 WIB
Pertarungan Sengit Team Liquid dan Gaimin Gladiators di Riyadh Master 2023
Credit: Twitter

Selama playoff braket atas Riyadh Masters, Team Liquid berhadapan dengan juara bertahan utama Gaimin Gladiators dalam pertempuran dua tim terkuat di Dota 2 yang kompetitif pada tahun 2023. Perputaran dramatis dari Gaimin di game pertama tampaknya telah mengurangi fokus Liquid tetapi yang kemudian akhirnya mereka bertekad untuk menang hari ini membuat draft strategis dan dieksekusi dengan cara yang baik.

Liquid bermain maksimal dalam braket atas ini setelah kalah sebagian besar dalam bentrokan intensitas tinggi pada pertempuran sebelumnya. Midlaner tim, Michał "Nisha" Jankowski, melenturkan keterampilannya di ketiga pertandingan, tidak hanya memberikan penampilan laning yang luar biasa tetapi juga membuat transisi yang mulus ke pertengahan dan akhir pertandingan yang pada akhirnya memimpin tim menuju kemenangan.

Game 1 sudah dekat, dengan kedua tim menemukan peternakan dan pembunuhan yang konsisten. Dalam 30 menit pertama, kekayaan bersih agak berfluktuasi untuk mendukung kedua tim, tetapi itu tidak bertahan lama. Setelah fase ini, Liquid tampaknya berlayar ke depan, dengan Nisha di Ember Spirit dan miCKe di Monkey King telah menjual game. Tetapi pada titik inilah Ace menjadi ancaman, mengirim satu demi satu pahlawan. Meskipun terbunuh, skuad Gaimin menang dalam 42 menit setelah beberapa pertarungan tim yang penting menang.

Credit: Twitter

Game 2 melihat draft yang serba cepat dari Liquid yang mampu memenangkan jalur dan menempati sebagian besar peta. Quinn sekali lagi menjadi target lawan saat dia diburu berkali-kali. Pangolier-nya menderita kerusakan fisik besar yang disajikan oleh draf Liquid. Kali ini, awal yang Nisha dan miCKe dapatkan tidak sia-sia karena mereka mengalahkan setiap tujuan dengan cara yang paling komprehensif untuk menang dalam 39 menit.

Di game 3, Liquid menampilkan salah satu tahap awal turnamen yang paling dominan. Tim memenangkan ketiga jalur berkat draft yang lebih kuat dan melepaskan gaya bermain agresif yang menyebabkan pahlawan Gaimin menderita korban di seluruh peta. Nisha sekali lagi sempurna di Templar Assassin, memimpin dari depan. Sementara Gaimin menunda permainan dengan splitpushing dan Liquid juga berhati-hati, hanya masalah waktu sebelum yang terakhir mengambil satu kemenangan pertarungan tim penting untuk mengakhiri permainan dalam 43 menit.

Mengingat Liquid dan Gaimin berasal dari wilayah yang sama dan juga telah mencapai final dari empat dari lima acara tingkat satu pada tahun 2023, bentrokan mereka telah menjadi topik hangat dalam Dota 2 yang kompetitif tahun ini.

Gaimin mungkin hanya menunjukkan beberapa tanda kelelahan setelah berada di puncaknya selama tujuh bulan terakhir, sebuah faktor yang harus diatasi dengan cepat oleh tim karena sekarang berada di braket bawah. Selanjutnya, Riyadh Masters 2023 dan The International 2023 yang berlangsung akhir tahun ini adalah dua acara terpenting musim ini.

Sementara Liquid sekarang akan menghadapi Talon Esports di babak playoff braket atas, Gaimin akan melawan Tundra Esports di braket bawah di Riyadh Masters 2023.

Upcoming Tournament Lihat Semua >
Belum ada event
Ongoing Tournament Lihat Semua >
Belum ada event
Video Pilihan
Solo MMR
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
This leaderboard is currently unavailable.
Team MMR
1 Team Falcons 1743
2 Xtreme Gaming 1568
3 BetBoom Team 1521
4 Team Liquid 1521
5 CyberBonch-1 1520
6 Gaimin Gladiators 1489
7 Tundra Esports 1480
8 Azure Ray 1465
9 VGJ Storm 1450
10 OG 1441