Esports

T1 Juara ESL One Summer 2021, Duet Xepher-Whitemon Banjir Pujian

Billy Rifki
21/06/2021 09:54 WIB
T1 Juara ESL One Summer 2021, Duet Xepher-Whitemon Banjir Pujian
liquipedia, twitter

Jadi satu-satunya wakil Asia Tenggara di turnamen ESL One Summer 2021, T1 berhasil keluar sebagai juara usai mengalahkan tim kuat asal CIS, Virtus.pro (20/6). Berbekal kepercayaan diri pasca finish top three di WePlay AniMajor lalu, T1 ternyata tak bisa dipandang remeh. Gaya main mereka mampu mengalahkan tim-tim unggulan dari Eropa dan Amerika.

Dua punggawa T1 yang jadi kebanggaan Indonesia, Xepher dan Whitemon dibanjiri pujian atas aksi impresif mereka di partai final. Utamanya kombinasi mereka di dua game terakhir ketika Xepher memakai Nyx Assasin sementara Whitemon menggunakan Warlock. Dalam laga final berformat BO5, T1 harus lakoni laga sengit yang berakhir dengan kedudukan 3-2. Sempat unggul di game pertama, T1 tertinggal di dua game selanjutnya sebelum membalas di match 4 dan 5.

Yamisok Nobar

T1 sepertinya mengambil pelajaran berharga pasca kekalahan mereka di final upper bracket melawan VP. Saat itu, Kuku cs kalah dengan skor 2-1. Untungnya, T1 berhasil melaju dari lower bracket dengan mengalahkan Alliance 2-0. T1 tak larut dengan gaya main VP yang agresif dan mencoba melambatkan tempo permainan agar 23savage bisa farming dengan nyaman. T1 juga kompak dalam menyiapkan jebakan dan mengeksekusi teamfight yang matang.

Satu momen di game kelima ketika Xepher berhasil mendapatkan Aghamin Scepter untuk Nyx Assassin berperan besar menyerap serangan yang dimiliki VP. Whitemon tak tinggal diam melihat Xepher "membatu", ia memberi heal dari jauh untuk menjaga Xepher tetap hidup selagi dipukuli 5 pemain VP.

T1 tahu betul cara mengeksploitasi damage reduction dan skillset Nyx Assassin dengan Aghanimnya. Situasi perang pun berbalik setelah VP menyadari kalau menyerang Xepher adalah tindakan sia-sia. Kemenangan di ESL One Summer jadi trofi luar negeri pertama bagi T1, mereka berhak membawa pulang hadiah senilai $175.000 USD atau sekitar 2,5 miliar Rupiah.


Euforia gembira tak dapat ditutupi pemain T1 setelah VP mengangkat bendera putih tanda perlawanan berakhir. T1 bisa melangkah lega karena petualangan mereka di Eropa berbuah manis. Pastinya, gelar juara ESL One Summer jadi pertanda kalau mereka bukan peserta sembarangan di The International 10 nanti.


Bagaimana pendapat kalian dengan performa T1? Kira-kira, bakal finish di peringkat berapa yah di TI10 nanti?